Aa Gym: Jika Ini Tidak Tuntas, Akan Bisa Lebih Besar Lagi

Posted on

aa-gym

DETIKBERITA.CO – Pimpinan Pondok Pesantren Daarut Tauhiid Abdullah Gymnastiar menyampaikan bahwa negara harus memperhatikan aspirasi rakyat.

Menurutnya, jika pemerintah merespon tuntutan umat, maka tidak akan terjadi Aksi Bela Islam I, II, dan III.

Pria yang akrab disapa Aa Gym ini menuturkan bahwa pemerintah harus belajar dari peristiwa seperti ini. Bahkan, kejadian seperti ini, harus diambil sebagai hikmah.

“Mudah-mudahan kita jadi sadar ketidakadilan atau kekurang ketidakadilan akan menimbulkan masalah yang cukup besar. Apalagi untuk hal sepenting ini. Kalau orang sifatnya menyentuh Allah, rasul, dan agama pasti akan tergerak hatinya,” kata Aa Gym di Monas, Jumat, 2 Desember 2016.

Dia juga meminta agar semua pihak tidak memandang negatif Aksi Bela Islam III ini. Jangan menilai gerakan ini sebagai pemecah belah bangsa.

“Tapi yang paling penting dalam hal ini adalah kita bisa berubah, evaluasi diri masing-masing. Siapa sih kita. Kita harus jadi lebih baik. Kalau omongan tidak terjaga, hidup ini bisa jadi sumber masalah. Pemimpin tidak perlu kerja keras tanpa akhlak. Karena ini yang paling penting. Kalau bisa, akhlak kemudian kerja,” terang dia.

Baca Juga: Sebut Peserta Aksi 212 Cuma 50.000, Wartawan MetroTV Diusir

Menurutnya, ketidakadilan penegak hukum dalam kasus dugaan penistaan agama Basuki Tjahaja Purnama, membuat umat muslim bergerak.

Umat muslim merasa tidak mendapatkan keadilan dengan upaya hukum yang diterapkan pada Gubernur Jakarta nоn aktif, Ahok.

“Harapannya kita jadi lebih baik, para pemimpin lebih bijak, rakyat bisa menahan diri. Kalau tidak tuntas, ini bisa lebih besar lagi. Ini masalah rasa,” tandas Aa Gym. [eramuslim]

Loading...
loading...
loading...