Rachma Soekarno: Amandemen UUD Merusak Tujuan Revolusi Indonesia, Kembali Ke UU 1945 Asli! : kabar Terupdate Hari Ini

Posted on

DETIKBERITA.CO – Secara sosiol-ekonomi, UUD 1945 hasil amandemen telah merubah bentuk, arah dan tujuan revolusi Indonesia, sosialisme Indonesia, yaitu terbentuknya susunan masyarakat Indonesia yang adil dan makmur tanpa eksploitasi, sebagaimana amanat Sila kelima Pancasila, menjadi ke arah neokapitalisme berdasarkan prinsip-prinsip neoliberalisme, free market oriented dan survival af the fittest.

Pengelolaan negara lebih ditentukan dan dikendalikan oleh para kapitalis pemilik modal (plutokrasi), serta menghamba kepada kepentingan dari perusahaan-perusahaan besar (corporatocracy), yang tidak membawa misi kepentingan nasional bagi kesejahteraan rakyat, tetapi malah menguasai dan menggerus sumber daya ekonomi maupun sumber daya alam tanpa peduli dengan kepentingan ekonomi rakyat banyak.

Demikian disampaikan Ketua Yayasan Pendidikan Soekarno yang juga Pendiri Universitas Bung Karno (UBK), Rachmawati Soekarnoputri saat memberikan orasi ilmiah dengan tema “Kembali Ke UU 1945 Asli” dalam Sidang Senat ke XIV UBK di Balai Sudirman, Jakarta, Rabu (16/11).

Putri Bung Karno ini menjelaskan, praktik-praktik neokapitalisme antara lain ditandai dengan. Pertama, semakin memudar dan surutnya aktualisasi nilai-nilai Pancasila, baik sebagai phillosofishe gronddlag, way of life maupun sebagai ideologi bangsa. Kedua, tidak hadirnya peran negara dalam berbagai urusan kemasyarakatan.

“Ketiga, hegemoni dan dominasi pasar bebas, yang menjadikan bangsa kita menjadi bangsa konsumen,” ujar Rachmawati.

Dalam kondisi demikian, lanjut Rachmawati, maka kini negara telah berubah menjadi pasar bebas, bebas menjual apa saja, tidak hanya SDA dan SDM, bahkan kedaulatan negara pun bisa dijual. Negara membiarkan rakyat bertarung berhadapan dengan kaum kapitalis tanpa keberpihakan.

“Yang menjadi memprihatinkan lagi, Indonesia kini telah menjadi mandala konfrontasi penguasaan eksploitasi atas sumber daya ekonomi nasionallnya untuk kapitalis global, teritama dalam bidang energi, pangan, dan keuangan melalui pola-pola proxy-war,” tukasnya.

Sidang Senat ke XIV Universitas Bung Karno (UBK) ini mewisuda sebanyak 1.388 mahasiswa dari lima fakultas di lingkungan UBK. Tidak hanya itu, angkatan pertama Institut Kepemimpinan Soekarno (IKS) sebanyak 24 orang juga ikut diwisuda. (rm)

Source link

Kata Kunci Pencarian:
apakah sudah ada tindak lanjut kerterlibatan susilo bambang yudoyono dalam demo 4 november,isu mengancam menggulingkan yg membela ahok,kangsorawisuda,

Loading...
loading...
loading...