4 Pesan Rasulullah untuk Penegak Hukum : Detikberita.co Terhangat Hari Ini

Posted on

Oleh: Imam Nur Suharno

Berbagai masalah hukum, mulai dari kekerasan dalam rumah tangga, pungutan liar, penistaan agama, hingga korupsi, kolusi, dan nepotisme (KKN) datang silih berganti. Diperlukan kecepatan dalam menyelesaikannya. Jika lamban, satu masalah belum selesai maka akan tumbuh masalah baru yang lebih banyak dan pelik.

Penegakan supremasi hukum adalah keniscayaan. Tegaknya supremasi hukum akan melahirkan suatu kepastian. Kepastian tentang yang benar (al-haq) dan mana yang salah (al-bathil).

Dari penglihatan sehari-hari, sering kali kita menyaksikan keadilan masih lebih berpihak kepada orang berduit, sehingga muncul istilah yang dipelesetkan, kasih uang habis perkara, atau istilah wani piro.

Dalam masalah hukum, rakyat kecil sering kali terpinggirkan. Persoalan sederhana ditangani secara berlebihan. Persoalan yang seharusnya diselesaikan menurut ukurannya, malah menjadi lebar dan luas hanya karena tidak mampu menempatkan persoalan secara proporsional.

Keadilan menuntut kejujuran dan objektivitas, artinya tidak berpihak kecuali kepada kebenaran dan rasa keadilan itu sendiri. Berkaitan dengan penegakan hukum, Rasulullah SAW berpesan secara khusus kepada penegak hukum agar dapat menjalankan tugasnya dengan baik dan benar.

Pertama, memutuskan perkara secara adil. Rasulullah SAW bersabda, “Barang siapa yang menjadi hakim lalu menghukumi dengan adil, niscaya ia akan dijauhkan dari keburukan.” (HR Tirmidzi).

Kedua, tipologi hakim. Rasulullah SAW bersabda, “Hakim itu ada tiga, dua di neraka dan satu di surga. Seseorang yang menghukumi secara tidak benar, padahal ia mengetahui mana yang benar maka ia masuk neraka. Seorang hakim yang bodoh lalu menghancurkan hak-hak manusia maka ia masuk neraka. Dan, seorang hakim yang menghukumi dengan benar maka ia masuk surga.” (HR Tirmidzi).

Ketiga, tidak meminta jabatan hakim. Rasulullah SAW bersabda, “Barang siapa mengharap menjadi seorang hakim maka (tugas dan tanggung jawab) akan dibebankan kepada dirinya. Dan barang siapa tidak menginginkannya maka Allah akan menurunkan malaikat untuk menolong dan membimbingnya dalam kebenaran.” (HR Tirmidzi).

Keempat, jangan silau menjadi hakim. Rasulullah SAW bersabda, “Barang siapa yang diberi jabatan hakim atau diberi kewenangan untuk memutuskan suatu hukum di antara manusia, sungguh ia telah dibunuh tanpa menggunakan pisau.” (HR Tirmidzi).

Oleh karena itu, kita sangat menaruh hormat kepada setiap aparat penegak hukum yang masih tegar dan setia membela kebenaran dan keadilan. Wallahu a’lam. (rol)

Source link

Kata Kunci Pencarian:
variasi tali kur,########################################,doa sehat badan pendengaran penglihatan,kwik gian gie tentang almaidah 51,tali kur penegak,tali kur penegak berliku-liku,tali kur pramuka penegak variasi,

Loading...
loading...
loading...